Pages

Thursday, November 12, 2015

Wahai Anakku

Salam..
Entri ini adalah sebagai peringatan buat diri ini, lebih-lebih mereka yang masih hidup..
***


Wahai anakku,
Selalu ingatkan diri bahawa jika Allah menghendaki kebaikan bagi seseorang hambanya, disegerakan bagi hamba itu balasan sewaktu di dunia.

Sebaliknya, anak kesayanganku, ingatlah bahawa jika Allah menghendaki dengan hambanya keburukan ditangguh pembalasan itu supaya disempurnakannya di hari kiamat.

Nabi SAW pernah bersabda:

“Sesungguhnya besarnya pahala itu bergantung pada besarnya ujian, sesungguhnya Allah itu apabila dia mengasihi sesuatu kaum dia menguji mereka dengan kesusahan. Sesiapa yang reda dengan kesusahan itu akan mendapat keredhaan Allah dan siapa yang tidak redha maka dia akan menerima kemurkaan Allah.”

Wahai anakku,

Tahukah kamu bahawa orang beriman akan diuji menurut tahap keimanan dan kedudukan mereka di sisi Allah?

Tahukah kamu bahawa bersabar menghadapi bala atau penyakit akan menghapuskan dosa?

Tahukah kamu di antara tanda-tanda seseorang itu disayangi Allah ialah bala ujian yang ditimpakan ke atasnya?

Oleh itu, wahai anakku, kita wajib bersabar atas kesusahan yang menimpa kita agar tidak ditimpa bala dua kali, yang keduanya ialah kerugian luput pahala.

Kerana seseorang yang sabar menghadapi kesusahan hidup adalah sebagai tanda bahawa dia dikasihi Allah. Orang yang tidak dikasihi Allah dilambatkan balasannya iaitu sampai ke hari kiamat.

Maka itu, bersabarlah wahai anakku dalam menghadapi kesusahan kerana kamu akan diberi ganjaran yang setimpal dengan kesusahan yang dihadapi itu.

Jika seseorang yang ingin menjadi hamba yang dikasihi Allah hendaklah dia bersedia menerima ujian yang diturunkan Allah kepadanya, sebaliknya dia yang tidak redha menerima ujian Allah dia akan dibenci Allah.

***
Wallahua'lam, moga bermanfaat buat pembaca sekalian..

Alkisah baju terbakar

Salam..
Kali ini nak kongsi cerita dari seorang kenalan di Facebook, kalau nak tahu siapa orangnya sila komen dibawah..
***


Seorang bapa duduk di taman dengan sebatang lilin menyala di atas meja merenung masa depan.
Anaknya datang membawa makanan secara mengejut.

“Mengapa malam-malam kamu keluar rumah? Kan ayah dah pesan tidur awal. Besok banyak lagi kerja membersih kena buat?” kata bapa itu dalam keadaan berdiri dan marah.

Ketika itu, anak itu menjerit,

“Ayah, baju ayah terkena api!”

Bapa kelam-kabut cuba memadamkan api di bajunya. Anaknya menjerit menyuruh bapanya menyiarap di atas lantai lalu menggunakan penyapu berdekatan memadamkan api sebelum bapanya terluka.

Bapa terus bangun dan meneruskan marahnya pada anak.

“Kalau kamu dengar kata dan tidur, semua ini tak akan berlaku!” jerit bapanya.

Anaknya tidak berkata apa-apa dan membuat pekak.

Selepas habis menenking bapanya, anaknya pula bersuara.

“Ayah dahlah mood tak baik. Lepas itu marah, lagilah mood tak baik. Bukan ke pada waktu mood tak baik, ayah tak sepatutnya marah, supaya mood jadi baik? Apa gunanya menambah benda tak baik ketika mood tak baik,” kata anaknya sebelum beredar.

Bapanya tersentak setika dan memandang ke arah mee Maggi sup yang dibawa anaknya.

“Umi suruh kamu hantar ke?” tanya bapanya.

“Tidak. Umi dah tidur. Cuma tadi nampak ayah tak lalu makan, takut ayah kelaparan jadi saya buatkan. Saya cuma nak ambil berat pasal ayah,” kata anaknya.

Emosi adalah kompas kamu. Tatkala ia mengarah ke negatif ia memberitahu kamu ada ribut di minda yang sedang mengganggu kamu dan bukan lesen kepada kamu untuk memberikan reaksi negatif.

***
Semoga cerita ini bermanfaat, orang akan kongsi banyak lagi cerita-cerita teladan dari semasa ke semasa.. =)

Sunday, July 12, 2015

Merungkai Persoalan: Fidyah

Salam..
Kali ini nak berkongsi ilm mengenai fidyah, moga bermanfaat..
***



Apa Itu Fidyah?

Fidyah merupakan bayaran denda yang dikenakan kepada seseorang yang tidak dapat mengganti puasanya di bulan Ramadhan pada sesuatu tahun sehinggalah tibanya bulan Ramadhan tahun berikutnya.

Hukum membayar fidyah adalah WAJIB . Dengan membayar fidyah tidak bermaksud mereka tidak perlu lagi menggantikan puasanya kerana puasa tersebut tetap wajib digantikan mengikut bilangan hari yang telah ditinggalkannya.


Apakah Hukum Bagi Gandaan Fidyah Dan Kifarah?

Mesyuarat Jawatankuasa Perunding Hukum Syara' (Fatwa) Negeri Selangor yang bersidang pada 16 Januari 2001 telah sebulat suara membuat keputusan bahawa pembayaran-pembayaran fidyah dan kifarah yang tertangguh adalah tidak digandakan (harus). Ini menurut sebahagian pandangan mazhab Syafie.
Walaubagaimanapun, sekiranya pihak pembayar ingin membuat pembayaran fidyah dan kifarah secara berganda maka ianya boleh diterima.
Oleh itu, pembayaran fidyah dan kifarah ini diberi dua pilihan:
  • Digandakan pembayaran fidyah dan kifarah mengikut tahun yang ditinggalkan.
  • Tidak digandakan pembayaran.

Pandangan ini diambil kira ia berbetulan dengan ajaran Islam yang tidak sama sekali menyusahkan manusia yang menganut ajarannya

Apakah Keterangan Atau Hujah Yang Digunakan Bagi Menyokong Hukum tersebut?

  • Fidyah ialah satu istilah yang terdapat di dalam fiqh al-Islami. Ia lebih difahami sebagai "satu cara untuk menggantikan puasa Ramadhan yang tertinggal disebabkan keuzuran yang diterima oleh syarak atau tidak".

  •  Jumlah fidyah yang dibayar adalah berdasarkan kepada bilangan puasa yang ditinggalkan. Sekiranya bilangan puasa yang ditinggalkan itu banyak, maka banyaklah fidyah yang perlu dibayar. Begitu juga sebaliknya.

  • Sekiranya jumlah yang perlu dibayar adalah sedikit, ia tidak menjadi masalah. Tetapi sekiranya jumlah tersebut terlalu tinggi, masalah akan timbul apabila berlaku penggandaan dalam pengiraan fidyah apabila pembayaran ditangguhkan untuk beberapa Ramadhan.




Apakah Pendapat Ulama' Mengenai Perkara Ini?

Terdapat dua pandangan terhadap masalah penggandaan kiraan fidyah tertangguh:

  • Tidak digandakan: ia adalah pandangan mazhab Hanafi, Maliki dan Hanbali.
    • Pandangan ini dikukuhkan dengan hujah bahawa penagguhan terhadap sesuatu ibadah tidak akan menambahkan bilangan ibadah tersebut sebagaimana yang berlaku kepada ibadah haji yang tertangguh.

  •  Digandakan: 
    • Pandangan ini dikukuhkan dengan hujah bahawa setiap penagguhan tersebut membentuk fidyah yang lain. Fidyah yang bertambah tersebut tidak boleh disatukan menjadi satu.

Bagaimanakah Cara Untuk Mengira Fidyah?

Jumlah Hari Tinggal Puasa Ramadan x RM 1.80 = Jumlah fidyah yang perlu dikeluarkan

Contoh:
Jumlah Hari Tinggal Puasa Ramadan = 10 hari
Bayaran Fidyah untuk 1 hari             = RM 1.80

Maka.

Jumlah fidyah yang perlu dikeluarkan = RM 18.00

Jelas?

p/s: sila bawa duit yang secukupnya untuk dibayar di Pusat Zakat yang berdekatan ye.. =)

***
Diharap anda mendapat maklumat berguna mengenai topik diatas. Selamat beramal dan amal-amalkan!!
Wassalam..