Pages

Wednesday, May 17, 2017

Kisah Hassan Al Basri Dengan Wanita Jelita

Salam..
Entri pada kali ini adalah mengenai kisah mengenai seorang wali Allah iaitu Hassan Al Basri pada suatu ketika dahulu, moga bermanfaat.. 
***


Dalam kitab Jawahirul Bukhari menerangkan bahawa Hassan Al Basri sewaktu muda dan ketika zaman jahiliahnya sangat suka memakai pakaian yang cantik-cantik dan kegemarannya ialah suka berjalan-jalan di sekitar kota Basrah.

Pada suatu ketika beliau sedang berjalan maka dia terpandang seorang wanita yang sangat cantik dan menarik perhatiannya, lalu beliau mengikuti belakang gadis tersebut. Apabila wanita itu merasa ada orang sedang mengekorinya, maka dia pun menoleh ke belakang dan dia melihat seorang jejaka iaitu Hassan Al Basri. Lalu wanita itu berkata:-

"Wahai orang muda! Apakah kamu tidak malu ?"

Tambahnya lagi:-

"Malulah kamu kepada Allah swt yang Maha Mengetahui mata yang khianat dan apa-apa yang terdapat di dalam hati."

Beliau tertarik kepada wanita tersebut kerana imannya yang mantap dan terpendamlah rasa cinta dalam hatinya. Dia tidak dapat mengawal nafsunya lalu dia tetap mengekori wanita itu dari belakang. Apabila wanita itu melihat ada lelaki terus mengikutinya maka berkatalah wanita itu:-

"Mengapa kamu mengikutiku ?"

Jawab beliau:-

"Sebenarnya aku terpesona dengan matamu yang cantik itu "

Sebaik sahaja wanita itu mendengar kata-kata beliau, maka dia pun berkata:-

"Baiklah, oleh kerana kamu cintakan mataku, maka aku harap kamu tunggulah di sini, sebentar lagi aku akan berikan kepada kamu apa yang kamu kehendaki"

Setelah berkata demikian maka wanita itu pun pergi. Beliau berkata dalam hati:-

"Nampaknya, dia telah menerima cintaku"

Maka, duduklah Hassan Al Basri di tempat tersebut menanti kedatangan wanita itu. Tidak lama kemudian datanglah seseorang pembantu (amah) menghampiri beliau sambil memberikan sebuah kotak yang tertutup. Lalu, beliau membuka kota itu dan terperanjat apabila mendapati dalam kotak itu terdapat sepasang biji mata. Kemudian, berkata pembantu tersebut:-

"Tuan puteriku berkata dia tidak memerlukan mata yang menyebabkan terpesonanya seseorang itu"

Apabila beliau mendengar kata-kata pembantu tersebut maka gementarlah seluruh badannya serta berdiri bulu romanya. Diapun memegang janggutnya dan berkata pada dirinya sendiri:-

"Celaka betul kamu ini, sudahlah berjanggut masih tidak ada rasa malu, sebagaimana malunya wanita itu"

Setelah beliau menyedari kesalahannya dia pun pulang ke rumah dan menangis semalaman. Pada keesokan harinya, Hassan Al Basri terus pergi ke rumah wanita itu untuk meminta maaf dan supaya wanita itu menghalalkan kesalahan yang dia lakukan. Apabila dia menghampiri rumah wanita tersebut, dia terdengar suara tangisan kaum wanita dalam rumah tersebut, maka dia pun bertanya kepada mereka yang berada di situ. Dia diberitahu bahawa wanita itu telah meninggal dunia. Hassan Al Basri tidak dapat menahan kesedihannya, lalu dia kembali ke rumah dan menangis selama tiga hari.

Pada malam yang ketiga, dia bermimpi bertemu dengan perempuan itu. Wanita itu telah ditempatkan Allah di dalam syurga. Lalu beliau berkata:-

"Kamu halalkan segala kesalahanku terhadapmu"

Kemudian wanita itu berkata:-

"Sesungguhnya aku telah menghalalkan segala-galanya dan aku telah mendapat kebaikan yang banyak daripada Allah disebabkan kamu"

Setelah Hassan Al Basri mendengar kata-kata wanita itu dia pun berkata:-

"Berilah aku sesuatu nasihat yang baik"

Berkata wanita tersebut:-

"Dengarlah nasihat ku ini! Apabila kamu bersendirian hendaklah kamu berzikir kepada Allah SWT setiap pagi dan petang, beristighfarlah. Mohonlah ampun kepada Allah SWT dan bertaubatlah kepadanya"

Akhirnya Imam Hassan Al Basri melaksanakan segala yang dinasihatkan kepadanya sehingga dia menjadi seorang yang zuhud dan mashyur dalam kalangan masyarakat dan taat kepada Allah swt serta menjadi wali (kekasih Allah).

***
Istighfar merupakan suatu ibadah yang mulia dan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah swt, baik hal tersebut untuk dirinya sendiri maupun untuk orang lain. Beristigfarlah, ianya menyucikan hati serta memberi ketenangan kepada jiwa, insya-Allah.. =)

No comments: